Rabu, 14 Agustus 2013

AboutMe ^29

Suatu pagi, saya diantar ayah ke sekolah dan tumben2 nya ayah mengantar lewat gerbang belakang sekolah. Cari suasana baru kali ya. Saya pun masuk lewat gerbang sekolah. Saat itu waktu masuk tinggal beberapa menit lagi. Saya melihat dari jauh, Dia masih duduk disana. Tumben, jam segini belum masuk kelas. Segera saya masuk kelas dan mulai belajar.

Hingga saat jam.istirahat pertama. Dia mengintip2 ruang kelas ku.
"Eh sef, tuh ada yang nyariin", ceplos keras temanku. Teman ku satu kelas hampir tau semua, kalau saya sering berinteraksi sama dia,tau nya apalagi kalau dia yang sering gangguin.
"Cieee"."teman2 kompak.
"Apaan sih ? Siapa mang ? ",tanyaku sambil membereskan buku2.
" Oh dia, mau ngapain ya ? Halah, palingan juga mau cari gara-gara."bicaraku dalam hati.
Segera saya keluar kelas untuk pergi ke kantin
"Eh tunggu, kirain ga masuk." cegah dia.
Bergegas ku meninggalkannya.
Oh, ternyata saya baru tahu kalau tadi pagi dia masih duduk disana. Mungkin karena saya tadi pagi ga lewat depan dia kali ya. Hehe maybe..

Beberapa bulan kemudian. Setelah liburan semester 1. Ada anak baru, cowo, masuk ke kelas dia. Saya lupa, kapan pertama kali kenal dengan anak baru itu. Lupa...lupa banget. Maaf ya, maklum manusia. Oh iya, saat itu ada kegiatan pramuka/paskibra gitu. Ya dari situ saya mulai mengenal dan dekat dengannya. Dia pun sering berkunjung ke kelas aku, nanya-nanya pelajaran.

Hingga pada suatu hari. Ada yang berisik tuh dari kelas sebelah sana. Ternyata dia (anak baru ) mendatangi kelasku.
"Ada apaan sih ?", tanyaku
"Ga tau tuh heboh banget."jawab temanku
"Mana sefi ?", tanya anak baru itu.
"Apa, ada apa ?" tanyaku

Ternyata dia (anak baru itu) menyanyi untuk saya. Saya terkejut banget. Berani banget dia, didepan orang banyak itu. Heboh dah tuh didepan kelas.  Belum sempat ku bicara, temanku yang nyebelin itu udah nyeplos aja.
" Ciee seffii ditembak dengan dia (anak baru itu)"
" Apaan sih, ga ko."
Langsung keluar dah,anak2 kelas. Hingga akhirnya heboh.
Alhamdulillah bel sudah bunyi dan karena kelas ku dekat ruang guru, otomatis guru rada risih mendengar keributan ini. Hingga keluarlah salah satu guru dan menyuruh kami bubar.
"Huh, Alhamdulillah." tarik nafas dan masih deg-deg an. Karena takut aja saya dipanggil ke kantor gara2 hal tadi.
"Ciee sefiii, terima ga tuh ?", sahut teman sebangku ku.
"dia ga nembak ko.Udah ah. yuk belajar." memalingkan suasana.

Setelah pulang sekolah, anak baru itu mendatangi kelas ku lagi.
"Maaf ya tadi, ga ada maksud buat malu2 in. Tadi itu saya di suruh ma teman kamu tuh, dia (teman sebangku yg nyebelin itu)."
"Iya ga pa2 ko. Udah di maafin."
Ku meninggakannya.

Berita itu pun saat itu tersebar ke kelas2 8. Berita yang sebenarnya ga benar. Dia (anak baru itu) cuma nyanyi aja di depanku. Huh, semua gara2 dia yg nyebelin.

0 comments:

Poskan Komentar