Sabtu, 03 Agustus 2013

AboutMe ^10

Satu tahun kemudian

Rumah kami sudah selesai dibangun. Alhamdulillah sudah punya rumah sendiri. Saat itu saya berumur 5 tahun. Hal ini yang menyebabka kenapa saya telat sekolah. Karena waktu itu mau pindah rumah. Jadi saya sekolahnya ditunda dulu. Baru masuk TK berumur 6 tahun. Wah tua banget kan ya. " Ga pa2 yang penting tetap pinter kan sampe sekarang. Aamiin", kata ibu mencoba membuatku agar tetap semangat.

Oh iya, saat kami pindah kita sudah berlima. Ade aku sudah berumur 2 tahun. Laki-laki, kelahiran 30 Maret 1996. Ade saya satu ini nih sering banget jatuh. Ga tau kenapa. Cara  jalannya belum sempurna kali ya.  Pokoknya tiada hari tanpa nangis dan 'benjol' kepalanya. Pasti aja jatuh, minimal satu kali dalam sehari. Ckck. Ya mau ga mau kita berdua, saya dan abang yang dimarahin. Hadooh.  Alasannya gara-gara ga mau ngejagain ade dengan baik.

Ada yang unik dari 3 anak ayah dan ibu ini. Ga tau kenapa sih. Mungkin sudah takdir dan tanda juga kali ya. Diantara kita bertiga, ada luka yang sama. Ya walaupun sama abang rada beda dikit, yang penting sama-sama luka dan dijahit. Kalau abang, kan dulu pernah tuh kepalanya dijahit. Gara-gara maen layangan. Ya itu sebagai tanda kalau dia pas masih kecil nakal. Sedangkan saya sama adek. Kita punya luka dibawah dagu, dan itu kita jatuh di tempat yang sama. Di sudut lantai pintu. Ckck. Ade bisa jatuh karena dia lari-lari dan ga hati-hati. Beda cerita ma saya. Jadi gini ceritanya,saya waktu itu mau ngambil kunci lemari yang saya simpen di pentilasi pintu. Ya ampun, bodoh banget ya, segitunya nyimpen kunci lemari. Maklum kan masih anak kecil. takut banget kalau benda berharganya hilang. Nah, pas mau ngambil kunci itu. Saya naek kursi tapi kursinya pendek,kaki saya 'nginjit nginjit''. Bruk...terus jatuh deh. Pas banget tuh dagu saya kena ujung lantai pintu. Ya udah, nangis deh akhirnya. hehe

"Menurut saya, bekas luka apa pun yang ada pada diri kita,punya kenangan tersendiri. Terkadang kalau pas lagi inget bisa senyum-senyum sendiri. hehe  Beda halanya kalau luka di hati eeaa. Tidak mudah untuk dilupakan."

0 comments:

Poskan Komentar